Ibu Penjual Angkringan

human lips

Hari ini mood aku lagi berantakan banget, penyebabnya sih kayaknya gara-gara semalem begadang. Ditambah tadi sore mau masak nasi ehh ternyata berasnya habis, makin amburadul lah suasana hati ini. Udah sore gini nggak mungkin kalo harus ke toko beras, lagian kan hujan. Akhirnya aku mutusin buat beli makan, kepikiran buat gojek tapi nggak tau kenapa aku lagi males pegang gadget, jadi yasudahlah beli keluar aja sekalian toh kayaknya udah hampir 1 mingguan aku nggak keluar rumah.

Niatnya mau beli sate, eh tutup juga hahaha makin kesel sih

Sampai akhirnya aku inget ada angkringan yang sering aku lewatin, tapi aku belum pernah cobain. Ya udah nggak ada salahnya juga makan nasi kucing. . Pas masuk ke angkringan, ibu penjualnya lagi melayani pelanggan yang lain. Karena tempatnya emang agak sempit, jadi aku nggak bisa asal nyomot aja sebelum pembeli yang sebelumnya pergi.

Setelah pembeli sebelumnya pergi, si ibu ini mempersilahkan aku buat memilih.

” Monggo ngersakne nopo?”

Akupun milih-milih sambil tanya nasi kucingnya isi apa aja. Ternyata ada yang isi sambel sama ikan teri seperti biasanya, sama yang nggak pedes ada isi oseng tempe. Oke, aku ngambil beberapa bungkus nasi kucing.

Pas bagian pilih lauk pendamping, ternyata udah hampir habis. TInggal satu tusuk telur putuh sama satu tusuk sate ati.

“Maaf ya lauknya udah tinggal itu aja nduk, alhamdulillah banget tumben jam segini udah habis. Kalau mau dapat lauk lengkap datang aja jam 2-3 sore” kata si ibu sambil tersenyum dengan ramahnya.

“Oh nggih bu”

Akupun ngambil sisa sate telur dan ati ampela tadi, habis itu pamit dan langsung bergegas pulang.

Udah gitu aja interaksi aku sama si ibu penjual angkringan. Tapi apa yang spesial sampai ditulis segala haha

Selama perjalanan pulang dari angkringan, aku termenung. Ibu penjual angkringan tadi ramah banget, dan dari raut mukanya keliatan orangnya adem banget, tutur kata dan tindak tanduk beliau nggak tau kenapa kaya meluluhkan hati aku yang daritadi nggak karuan banget.

Apalagi pas beliau panggil aku “nduk”, aku tiba-tiba kangen ibu. Nggak tau kenapa panggilan nduk ini rasanya selalu bikin hati aku jadi merasa lebih hangat.

Stress Reliever

Ibu penjual angkringan tadi yang berpenampilan sangat sederhana, tempat jualannya juga tidak terlalu besar, dengan lampu temaram, memilih untuk tersenyum dan bersyukur dengan apa yang dia punya. Dan saat ini aku juga memutuskan hal yang sama. Iya aku capek banget sama kerjaan rumah, tapi aku memilih ikhlas dan bersyukur sama seperti beliau.

Apa yang aku alami malam ini menjadi bukti, bahwasanya benar salah satu cara meredakan stress adalah dengan bersosialisasi, dan mencoba terhubung dengan dunia luar. Namun untuk orang-orang yang kesulitan bersosialisasi di dunia nyata (seperti aku), mungkin akan sedikit menghindari hal-hal seperti bersosialisasi dan ngobrol panjang lebar dengan orang-orang secara langsung. Tapi jangan berkecil hati karena ada alternatif lain, yaitu cukup dengan mengamati interaksi sederhana seperti momen yang terjadi antara aku dan ibu penjual angkringan.

Betapa menakjubkan ya, hanya dengan kebaikan kecil seperti keramahan ibu penjual angkringan tadi bisa menyenangkan hati dan meredakan emosiku..

Terima kasih sudah membaca!

HZ

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top